Polresta Mataram Berhasil Tangkap Napi yang Kabur Usai Persidangan

Avatar
Tim kepolisian menunjukkan tahanan berinisial Z usai penangkapan di wilayah Gontoran Lingsar, Lombok Barat, NTB, Sabtu (29/06/2024). (ANTARA/HO-Polresta Mataram)
banner 468x60

NALARNESIA.COM, Nusa Tenggara Barat, berhasil menangkap tahanan berinisial Z yang melarikan diri setelah mengikuti persidangan di Mataram.

Kompol I Made Yogi Purusa Utama menyampaikan bahwa terdakwa kasus tersebut telah diserahkan ke Negeri Mataram karena pelariannya terjadi di bawah pengawasan jaksa.

banner 225x100

“Tim kami mengamankan yang bersangkutan hari ini (tahanan Z) di rumah kosong dekat rumahnya di wilayah Gontoran Lingsar, Lombok Barat,” kata Kepala Satreskrim Kompol I Made Yogi Purusa Utama di Mataram, Sabtu, 29 Juni 2024.

Kepala Seksi Intelijen Kejari Mataram, Harun Al Rasyid, mengonfirmasi penangkapan Z oleh Tim Satreskrim . Ia juga mengucapkan terima kasih kepada kepolisian atas dukungan dalam pencarian Z sejak kaburnya pada Rabu, 26 Juni 2024.

BACA JUGA: Baliho Adian di Roasting Lawannya Dari PSI: Saya Merasa Ragu

“Untuk selanjutnya, Z kami kembalikan ke Lapas Kelas II Lombok Barat,” ujar Harun.

Harun menjelaskan bahwa terdapat dua tahanan yang melarikan diri. Selain Z, ada juga tahanan berinisial SH yang sudah tertangkap terlebih dahulu pada Rabu malam, 26 Juni 2024, di rumahnya di wilayah Majeluk, .

Kedua tahanan tersebut kabur saat petugas pengawal dari hendak mengembalikan mereka ke Lapas Kelas IIA Lombok Barat setelah persidangan di Mataram. Mereka melarikan diri dengan membuka paksa jendela dan melompat dari kendaraan tahanan ketika mobil melambat.

Aksi pelarian terjadi saat kendaraan tahanan keluar dari jalan pintas (Bypass) Bandara Internasional Lombok (BIL) dan berbelok menuju jalan perkampungan menuju Lapas Kelas IIA Lombok Barat.

BACA JUGA: Pegawai KAI Diamankan Polisi, Diduga Terlibat Jaringan Peredaran Narkoba

Harun juga menjelaskan bahwa sidang untuk tahanan SH dalam kasus telah mencapai tahap pembacaan putusan pada Rabu, 26 Juni 2024, dengan hakim menjatuhkan hukuman penjara selama 1 tahun dan 4 bulan. Sedangkan untuk tahanan Z, persidangan telah mencapai tahap pembacaan tuntutan jaksa yang meminta hukuman penjara selama 3 tahun.***

Leave a Reply