Paus Fransiskus Sebut Industri Senjata Hanya Mengambil Keuntungan dari Penderitaan dan Kematian

Avatar
Pemimpin Gereja Katolik Paus Fransiskus. ANTARA/Anadolu/tm/am.
banner 468x60

NALARNESIA.COM , mengeluarkan pernyataan tegas terhadap yang dianggapnya mencari keuntungan dari penderitaan dan kematian.

Dalam kesempatan Audiensi Umum di Vatikan pada hari Rabu, menyoroti bahwa saat ini, pabrik-pabrik senjata menjadi sumber pendapatan terbesar dalam investasi global.

banner 225x100

Dengan suara yang penuh kekhawatiran, mengajak umat Katolik dan seluruh umat manusia untuk memprioritaskan doa dan tindakan yang mendukung perdamaian di tengah-tengah yang terjadi di berbagai belahan dunia.

Ia menekankan bahwa kepentingan komersial tidak boleh menjadi alasan bagi produksi senjata yang hanya akan memperpanjang siklus kekerasan dan pertumpahan darah.

BACA JUGA: Paus Fransiskus Akan ke Indonesia, Awal September 2024

“Mendapat keuntungan dari kematian adalah hal yang sangat buruk,” katanya seperti dikutip Vatican News.

Paus Fransiskus juga mengecam kondisi parah yang dihadapi oleh pengungsi Rohingya di sebagai dampak langsung dari bersenjata yang telah berlangsung lama.

Beliau mengajak komunitas internasional untuk bertindak nyata dalam membantu para korban perang dan pengungsi, serta membangun upaya konkret untuk mengakhiri bersenjata yang telah merenggut banyak nyawa dan menciptakan penderitaan yang mendalam.

Dalam konteks ini, Paus Fransiskus menggarisbawahi pentingnya kerja sama internasional dan dialog antarbangsa untuk mencapai solusi damai dalam konflik-konflik yang terus berkecamuk di berbagai wilayah.

Beliau memandang bahwa upaya-upaya untuk mewujudkan perdamaian tidak boleh terhenti, meskipun tantangan dan rintangan yang ada di depan.

BACA JUGA: Paus Fransiskus Serukan Penghentian Konflik di Seluruh Dunia

“Perang selalu menjadi kekalahan,” kata dia, seraya menyerukan doa bagi mereka yang menderita akibat perang di Ukraina dan .

Dalam panggilan yang penuh kasih sayang, Paus Fransiskus mengajak seluruh umat Katolik dan semua orang yang peduli terhadap perdamaian dan kemanusiaan untuk bersatu dalam doa dan tindakan yang mempromosikan keadilan, perdamaian, dan keselamatan bagi semua umat manusia, terlepas dari perbedaan dan konflik yang ada.

Leave a Reply