Usai Pesta Daging Segera Konsumsi Pepaya untuk Menurunkan Kadar Kolesterol

Avatar
Ilustrasi buah pepaya. (Pixabay/Nightowl)
banner 468x60

NALARNESIA.COM – Dokter spesialis penyakit dalam di Rumah Sakit Khusus Daerah (RSKD) Duren Sawit, dr. Ihsan Panji Santiko, Sp.PD, menyatakan bahwa konsumsi pepaya dapat membantu menurunkan kadar kolesterol setelah mengonsumsi .

“Pepaya mengandung enzim papain dapat membantu memecah lemak di dalam usus,” ujar dia dalam acara daring bertema “Sehat Setelah Lebaran Qurban: Tips Kontrol Kolesterol” yang diadakan Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Kamis, 20 Juni 2024.

banner 225x100

Selain pepaya, nanas juga memiliki manfaat serupa dalam memecah lemak di usus.

Menurut Ihsan, sayuran juga berperan dalam menurunkan kadar kolesterol, terutama bagi mereka yang belum memiliki riwayat kolesterol tinggi.

BACA JUGA: Kadar Kolesterol Tinggi Dalam ASI Ibu Mampu Menjaga Kesehatan Bayi

Jenis sayuran yang dianjurkan termasuk sayuran hijau, berbagai jenis kacang seperti kacang hijau, kacang merah, kacang kedelai, serta biji-bijian.

Ihsan juga menekankan bahwa upaya menurunkan kolesterol jahat tidak hanya dilakukan melalui konsumsi makanan, terutama serat dari dan buah, tetapi juga dengan berolahraga.

“Perhatikan menu makanan setelah satu hari cheat on (melanggar ). Kembali ke , hindari makanan tinggi lemak, perbanyak asupan serat dari dan ,” kata dia.

menyarankan agar masyarakat melakukan setidaknya 150 menit per minggu atau 30 menit per hari selama lima hari dalam seminggu.

BACA JUGA: Gak Cuma Bikin Darah Tinggi, Daging Sapi dan Kambing juga Bisa Penuhi Kebutuhan Protein

Ihsan menambahkan bahwa pemeriksaan kolesterol total bisa dilakukan secara mandiri dengan menggunakan alat yang mengambil sampel darah dari ujung jari. Sebelum melakukan tes, seseorang perlu berpuasa selama 10-12 jam.

Untuk mendapatkan hasil kolesterol yang lengkap, masyarakat perlu mengunjungi laboratorium atau fasilitas kesehatan seperti puskesmas.

“Selain asupan serat dari dan buah, perhatikan asupan garam agar tidak berlebihan (dalam sehari 2.300 mg atau 2 gram), jangan lupa berolahraga,” ujar Ihsan.

Kadar kolesterol total dianggap berbahaya jika melebihi 240 mg/dL, sedangkan kolesterol jahat (LDL) berbahaya jika angkanya lebih dari 160 mg/dL.***

Leave a Reply