Darah Tinggi Bisa Rusak Organ Tubuh, Tangani Segera!

Avatar
Ilustrasi (unsplash.com/mufidmajnun)
banner 468x60

NALARNESIA.COM syaraf, Eka Harmeiwaty mengingatkan bahwa penyakit memiliki potensi merusak dan syaraf secara bertahap tanpa menunjukkan gejala yang jelas selama beberapa tahun.

“Tanpa disadari, hipertensi bisa merusak organ selama bertahun-tahun sebelum ada gejala. Apabila tidak diobati, hipertensi dapat menyebabkan disabilitas,” kata Syaraf dr. Eka Harmeiwaty Sp.S dalam konferensi pers di , Jumat, 23 Februari 2024.

banner 225x100

Menurutnya, hipertensi yang tidak mendapatkan penanganan dapat mengakibatkan penurunan kualitas , yang pada gilirannya dapat memperburuk kualitas hidup pasien.

Penderita hipertensi yang telah mencapai tingkat kompleksitas tertentu bahkan dapat mengalami gangguan kognitif hingga demensia.

BACA JUGA: Gejala Gangguan Mental yang Dialami Para Pekerja, Kamu Harus Waspada

Ini disebabkan oleh kerusakan endotel pada pembuluh darah akibat pengurangan aliran darah, yang menyebabkan kurangnya pasokan oksigen dan nutrisi ke sel, serta penurunan neurotransmiter yang mengakibatkan kerusakan sel neuron.

Hipertensi bahkan dapat menjadi faktor penyebab kematian melalui kerusakan pada organ target, seperti otak, jantung, dan .

“Pasien yang pernah mengalami berisiko menjadi demensia yang dikenal dengan demensia vaskular. Selain berdampak langsung pada susunan syaraf, hipertensi juga bisa terjadi akibat komplikasi hipertensi pada organ lain yang terjadi lebih dulu seperti atrial fibrilasi, infark miokard dan gagal jantung,” ujarnya.

Sementara terkait dengan dampaknya terhadap kerusakan susunan syaraf, dokter yang bekerja di Rumah Sakit Harapan Kita itu mengatakan hipertensi dapat menyebabkan Transient Ischemic Attack (TIA) atau minor yang terjadi karena terganggunya aliran darah ke otak dalam waktu singkat akibat adanya penyumbatan di pembuluh darah.

BACA JUGA: Ibu Muda Korban Perdagangan Bayi di Tambora Turut Jadi Tersangka

“Menurut berbagai penelitian hipertensi ditemukan pada 60-70 persen kasus . Hipertensi akan menyebabkan kerusakan endotel dinding pembuluh darah arteri yang akan menginisasi proses atherosklerosis,” ucapnya.

Menurut dia dinding pembuluh darah akan rusak dan mempermudah partikel untuk saling menempel dan membentuk plak yang terkadang bersifat tidak stabil dan sewaktu-waktu bisa lepas menuju distal, sampai akhirnya menyumbat pembuluh darah yang berujung terjadinya penyempitan lumen pembuluh darah.