Kementerian ESDM Beri Analisis Soal Gempa Bumi di Garut, Ini Penyebabnya!

Avatar
Ilustrasi gempa (Unsplash.com/Shefali Lincoln)
banner 468x60

NALARNESIA.COM – Badan Geologi (ESDM) telah memberikan analisis terkait berkekuatan 6,2 magnitudo yang mengguncang Kabupaten Garut, .

“Berdasarkan posisi lokasi pusat , kedalaman dan data mekanisme sumber dari , USGS dan GFZ Jerman, maka kejadian ini diakibatkan oleh aktivitas penunjaman atau dapat disebut juga gempa bumi intraslab dengan mekanisme sesar naik,” kata Pelaksana Tugas Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Muhammad Wafid dalam keterangan yang diterima di Bandung, Minggu, 28 April 2024.

banner 225x100

Mereka menjelaskan bahwa wilayah pesisir bagian selatan terdiri dari dataran pantai yang berbatasan dengan perbukitan bergelombang hingga terjal di bagian utara.

BACA JUGA: Menteri PUPR Bantah Ada Keretakan pada Terowongan Kembar Tol Cisumdawu Akibat Gempa Sumedang

Wilayah ini didominasi oleh endapan Kuarter seperti aluvial pantai, aluvial sungai, batuan rombakan gunung api muda (seperti breksi gunung api, lava, tuff), dan batuan Tersier berupa batuan sedimen dan rombakan gunung api.

“Lokasi pusat gempa bumi terletak di laut pada kedalaman menengah sehingga guncangan terasa pada daerah cukup luas di ,” kata dia.

Gempa bumi berkekuatan 6,2 magnitudo pada 27 April 2024 pukul 23.29 WIB terjadi di Samudera Hindia, berpusat pada 8,42 derajat lintang selatan dan 107,26 derajat bujur timur, sekitar 151,7 kilometer barat daya Kabupaten Garut, Jawa Barat, dengan kedalaman 70 kilometer.

Menurut data dari United States Geological Survey (USGS) Amerika Serikat, lokasi gempa bumi tersebut berada pada koordinat 107,272 derajat bujur timur dan 8,110 derajat lintang selatan dengan magnitudo 6,1 pada kedalaman 68,3 kilometer. Sedangkan menurut Geo Forschungs Zentrum (GFZ) Jerman, lokasi pusat gempa berada pada koordinat 107,41 derajat bujur timur dan 7,88 derajat lintang selatan dengan magnitudo 6,1 pada kedalaman 67 kilometer.

BACA JUGA: Gempa Jepang: 114 WNI Berada di Tempat Perlindungan, KBRI Tokyo Kirim Bantuan Logistik Darurat

Berdasarkan laporan sementara Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), gempa ini telah menimbulkan korban luka-luka dan kerusakan bangunan di beberapa wilayah seperti Kabupaten Garut, Tasikmalaya, , Bandung Barat, Ciamis, Bandung, Pangandaran, Purwakarta, Sumedang, dan Kota Tasikmalaya.

Wafid juga mengklarifikasi bahwa meskipun gempa ini berpusat di laut, tidak ada tsunami yang terjadi karena tidak ada deformasi pada dasar laut.***

Leave a Reply