Ketua KPPS di Serang Coblos Banyak Surat Suara, Polisi Akan Lakukan Penangkapan

Avatar
Ilustrasi pemilu
banner 468x60

NALARNESIA.COM – Polisi akan melakukan penangkapan paksa terhadap Ketua () di 21, Kelurahan Bendung, Kecamatan Kasemen, Kota Serang, Banten, yang bernama Jaja.

Jaja akan dijemput paksa setelah kasusnya secara resmi didaftarkan sebagai pelanggaran pidana pemilu oleh Kota Serang pada Rabu, 28 Februari 2024.

banner 225x100

Keberadaan Jaja masih tidak diketahui setelah terbukti mencoblos surat suara dari lima Daftar Pemilih Tetap (DPT) pada pemungutan suara pada tanggal 14 Februari 2024.

Tindakan tersebut dianggap sebagai pelanggaran pidana pemilu berdasarkan Pasal 523 Undang-undang Nomor 7 tahun 2017, karena diduga sengaja mencoblos surat suara orang lain.

BACA JUGA: Peneliti Sebut Pemilu Kemarin Tingkatkan Resiko Gangguan Mental

Fierly Mudlyat Mabruri, Komisioner Kota Serang, menjelaskan bahwa 21 Bendung telah terdaftar sebagai temuan tindak pidana pemilu setelah pembahasan dalam rapat pleno.

Jaja, sebagai Ketua KPPS, dianggap melanggar pasal tersebut karena secara sengaja mencoblos surat suara dari lima DPT yang telah atau pindah domisili pada saat pemungutan suara.

“Ancamannya paling lama 4 tahun penjara, denda paling banyak Rp48 juta,” ujar Fierly dikonfirmasi, Kamis, 29 Februari 2024.

Meski demikian Fierly menyebut, saat ini pihaknya masih kesulitan meminta keterangan kepada Ketua KPPS 21 Bendung dikarenakan tak kunjung menghadiri pemanggilan .

BACA JUGA: Tahun Depan Baru Akan Terlaksana, Formula E Diundur Karena Pemilu

Namun, menurut Fierly, keterangan Ketua KPPS TPS 21 Bendung sangat menentukan proses penyelesaian perkara ini, sehingga pihaknya akan meminta aparat untuk melakukan penjemputan paksa.

“Tinggal si ketua KPPS-nya, si J ini karena keterangan dia sangat menentukan. Bagaimana akrobatik angka di TPS itu bisa 99,9 persen padahal ada yang meninggal dan segala macem,” ucap Fierly.