Paparan Polusi Sejak Kecil Dampak Berpengaruh Pada Pernafasan Saat Dewasa

Avatar
Ilustrasi warga kota Jakarta mengenakan masker. (Unsplash/Yulia Agnis)
banner 468x60

NALARNESIA.COM – Peneliti dari Keck School of Medicine di USC menemukan bahwa paparan pada masa kanak-kanak berhubungan dengan , yang kemudian secara konsisten terkait dengan masalah pernapasan di masa dewasa.

“Kami menduga bahwa dampak yang dapat diamati pada kesehatan pernapasan ini akan menjelaskan hubungan antara paparan polusi udara pada dan kesehatan pernapasan saat dewasa. Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa paparan polusi udara pada memiliki dampak yang lebih halus pada sistem pernapasan kita yang masih berdampak pada kita di masa dewasa,” kata penulis korespondensi Erika Garcia seperti dilaporkan laman Medical Daily, Senin, 1 Juni 2024.

banner 225x100

Polusi udara dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan seperti , penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronik, , pneumonia, dan katarak.

- yang terpapar polusi udara memiliki peningkatan risiko terkena bronkitis di kemudian hari.

BACA JUGA: PLN Jawa Barat Mendukung Pelayanan Angkot Listrik di Kota Bogor

Temuan ini berasal dari studi komprehensif yang mengikuti kelompok warga California Selatan dari masa sekolah hingga dewasa.

Penelitian ini melibatkan 1.308 peserta dari Children's Health Study. Pada usia rata-rata 32 tahun saat evaluasi dewasa, para peneliti menanyakan tentang gejala bronkitis terkini seperti bronkitis, batuk kronis, atau hidung tersumbat dengan dahak yang tidak terkait dengan flu. Sekitar 25 persen peserta melaporkan mengalami gejala-gejala ini dalam setahun terakhir.

Para peneliti mencatat bahwa hubungan antara paparan polusi udara pada masa kanak-kanak dan gejala bronkitis pada masa dewasa tetap ada bahkan setelah disesuaikan dengan gejala asma atau bronkitis di awal kehidupan.

Mereka menemukan bahwa gejala bronkitis berhubungan dengan paparan dua jenis polutan sejak lahir hingga usia 17 tahun. Salah satu jenis polutan tersebut meliputi partikel halus dari sumber seperti debu, serbuk sari, abu kebakaran hutan, emisi industri, dan gas buang kendaraan.

BACA JUGA: Pasca Libur Lebaran, Jakarta jadi Kota dengan Kualitas Udara Terburuk Kelima di Dunia

Polutan lainnya, nitrogen dioksida, dihasilkan oleh pembakaran kendaraan, pesawat terbang, kapal, dan pembangkit listrik, dan diketahui dapat membahayakan fungsi paru-paru.

Para peneliti mencatat bahwa -anak sangat rentan terhadap dampak polusi udara karena sistem pernapasan dan kekebalan tubuh mereka masih berkembang. Selain itu, mereka menghirup lebih banyak udara dibandingkan dengan massa tubuh mereka dibandingkan dengan orang dewasa.

“Studi ini menyoroti pentingnya menurunkan polusi udara, terutama paparan selama periode kritis masa kanak-kanak. Karena hanya ada sedikit yang dapat kita lakukan sebagai individu untuk mengendalikan paparan kita, kebutuhan untuk melindungi anak-anak dari dampak buruk polusi udara sebaiknya ditangani di tingkat kebijakan,” kata Garcia.***

Leave a Reply