Waspada! Gangguan Mental Dapat Menyebar Dalam Lingkup Lingkaran Sosial Pertemanan

Avatar
Ilustrasi mental (Unsplash/Tim Mossholder)
banner 468x60

NALARNESIA.COM – Gangguan dapat menyebar di antara teman sebaya, menurut para peneliti, terutama gangguan terkait suasana hati, kecemasan, dan .

Sebuah artikel dari Medical Daily menyatakan bahwa penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa gejala depresi bisa menyebar dari satu individu ke individu lain dalam jaringan sosial.

banner 225x100

“Kaitan yang diamati paling kuat selama tahun pertama penelitian. Ini tidak dijelaskan oleh sejumlah faktor yang terkait dengan orang , sekolah, dan daerah tempat tinggal. Kaitan tersebut paling nyata dalam kasus gangguan suasana hati, kecemasan, dan makan,” kata Profesor Christian Hakulinen dari Universitas Helsinki dalam rilis berita.

Dalam sebuah studi besar terbaru yang melibatkan lebih dari 700 ribu siswa kelas sembilan dari 860 sekolah di Finlandia, para peneliti mengevaluasi penyebaran gangguan dalam jaringan sosial yang terbentuk di kelas.

BACA JUGA: Perkataan Positif Mampu Menjaga Kesehatan Mental Anak

Hasil studi yang dipublikasikan di JAMA Psychiatry menunjukkan bahwa semakin banyak teman sekelas yang didiagnosis dengan gangguan , semakin tinggi risiko individu lainnya untuk menerima diagnosis di kemudian hari.

“Mungkin saja, misalnya, ambang batas untuk mencari bantuan untuk masalah mental diturunkan ketika ada satu atau lebih orang dalam jaringan sosial Anda yang sudah mencari bantuan untuk masalah mereka. Bahkan, jenis normalisasi diagnosis dan pengobatan ini dapat dianggap sebagai penularan yang menguntungkan dari ,” kata Hakulinen.

Para peneliti memperingatkan bahwa hubungan yang ditemukan dalam studi ini tidak selalu menunjukkan hubungan sebab-akibat. Namun, studi ini tidak menyelidiki mekanisme di mana ditularkan antar individu.

“Memahami peran efek teman sebaya dalam masalah mental pada awal kehidupan juga akan menawarkan alat untuk langkah-langkah pencegahan dan intervensi yang lebih berhasil, sehingga mengurangi beban ekonomi dan sosial dari gangguan mental,” tulis para peneliti.

BACA JUGA: Cuaca Panas Mempengaruhi Kesehatan Mental Seseorang

Para peneliti menduga bahwa peningkatan diagnosis di kalangan teman sebaya mungkin disebabkan oleh normalisasi pencarian diagnosis dan pengobatan. Saat semakin banyak orang mulai mendapatkan bantuan, hal ini menjadi lebih umum dan diterima, sehingga mengarah pada lebih banyak diagnosis.

Para peneliti percaya bahwa temuan ini dapat membantu dalam intervensi dini dan pencegahan gangguan mental pada tahap remaja, periode perkembangan kunci di mana banyak gangguan mental kemungkinan terjadi.***

Leave a Reply